Kondisi Pasanggrahan Keraton Kasunanan Surakarta Di Langenharjo Memprihatinkan

SUKOHARJO CAKRAWALA.CO,- Pesanggrahan Langenharjo di Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah saat ini kondisinya sangat memprihatinkan meski telah ditetapkan sebagai situs cagar budaya. Pesanggrahan yang dulunya digunakan sebagai tempat  bertapa dan pemandian air hangat Raja Keraton Kasunanan Surakarta Pakoe Boewono (PB) IX dan PB X kini banyak mengalami kerusakan.

Hal tersebut diungkapkan dalam acara diskusi sosialisasi Undang Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang cagar budaya di Pesanggrahan Langenharjo, Sukoharjo, Selasa (25/6/19). Yang dihadiri pihak keraton kasunana Surakarta, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sukoharjo, dan perwakilan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Tengah.

Dalam kegiatan tersebut, dua saudara Raja PB XIII, yakni GKR Wandansari Koes Murtiyah (Gusti Moeng), dan KGPH Puger, serta juru bicara Lembaga Dewan Adat (LDA) Keraton Solo KP Eddy Wirabumi. Menjadi pembicara.

Juru bicara Lembaga Dewan Adat (LDA) Keraton Solo KP Eddy Wirabumi mengungkapkan,
“Perbaikan terakhir dilakukan sekitar 20 tahun lalu, sehingga kondisinya kini banyak yang rusak dan lapuk,” kata Gusti Moeng usai acara diskusi, Selasa (25/6/2019). Bahkan pendapa sebagai bangunan utama, kondisinya rawan ambruk dan harus disangga dengan bambu. Padahal pendapa itu sampai kini masih dipakai untuk kegiatan tirakatan dan lainnya. Pesanggrahan Langenharjo diharapkan dapat dioptimalkan pengelolaannya menjadi tempat wisata budaya.
“Pemkab Sukoharjo perlu menyusun blue print atau perencanaan secara matang mengenai pemanfaatan Pesanggrahan Langenharjo,” terang KP Eddy Wirabumi.

sementara petugas Pengkaji dan Pelestari BPCB Jawa Tengah, Wahyu Kristanto.yang juga hadir sangat Mendukung pemanfaatan Pendapa Langenharjo untuk kepentingan yang positif.

Dan berharap pemanfaatan nantinya tidak mengurangi nilai pentingnya sebagai pusat budaya. Sehingga pemanfaatannya nanti diminta tetap harus sesuai dengan kebudayaan Jawa yang masih bisa dirasakan sampai sekarang,”terangnya.
Sebagai situs cagar budaya, tentunya harus didampingi BPCB jika nanti dilakukan revitalisasi atau renovasi. Sehingga tidak terjadi kesalahan ketika dilaksanakan pemugaran. Tempat tempat yang perlu direnovasi yang paling mendesak diantaranya adalah bangunannya dulu. Setelah itu dapat dilanjutkan penataan ke lingkungannya,”tambahnya
Kabid Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sukoharjo Siti Laela mengatakan, pihaknya akan menindaklanjuti terkait pemanfaatan Pesanggrahan Langenharjo. Namun diakui butuh perencanaan matang, termasuk dalam bidang anggaran.
Selain itu perlu studi kelayakan yang melibatkan berbagai pihak terkait. Sebagaimana arahan Bupati Sukoharjo, pihaknya ingin mengoptimalkan pemanfaatan pesanggrahan yang berada di dekat Sungai Bengawan Solo tersebut. “Namun memang butuh anggaran yang besar, sehingga perlu perencanaan yang baik,”jelasnya menambahkan.[AgB]

Facebook Comments
%d bloggers like this: