Cakrawala News
Portal Berita Online

Kirab Obor ASEAN Para Games 2022 di Solo Berlangsung Meriah

0 26

 

 

Solo CakrawalaCo,-Acara Torch Relay alias pawai obor ASEAN Para Games (APG) 2022 ,yang finis di Balai Kota Surakarta, Minggu pagi (24/7/2022),Berjalan sukses,lancar bakan Meriah. Sebelumnya pawai obor melewati beberapa titik di beberapa kota higga kabupaten di Jawa Tengah sejak Sabtu (23/7/2022).

 

 

 

Pawai obor ASEAN Para Games (APG) 2022 dimulai dari mengambil api di Api Abadi Mrapen, Grobogan, Jawa Tengah pada Sabtu (23/7/2022) pagi. Lalu rombongan siangnya sampai di titik kedua, yakni Kota Semarang, dan sore hari sudah bergeser di Kabupaten Sukoharjo. Belum selesai di situ, rombongan pada malamnya sudah harus menghentikan langkah di Kabupaten Karanganyar.

Dan puncaknya tentu saja ada di Kota Solo.

 

Rangkaian acara dimulai dengan touch rellay di Sriwedari, yang jadi simbol monumen Pekan Olahraga Pertama (PON) di Indonesia (1948).

Menteri Sandiaga Uno memberikan obor APG ke Ketua NPC Indonesia Senny Marbun, dengan berkeliling Stadion Sriwedari. Beberapa artis ibu kota turut hadir juga memeriahkan pawai obor di depan ribuan masyarakat Solo yang memadati Sriwedari. Seperti Rian D’Masiv, Mario Lawalata, Ferry Maryadi, Deswita Maharani, Erika Carlina, Rana Assegaf, Sadana Agung, Rim Laode, Haikal Baron, dan Mia Ismi.

Acara dilanjutkan dengan beberapa beberapa acara seremonial. Seperti perform spesial dari fire dance, hingga victory lap dari atlet ASEAN Para Games yang berlari mengelilingi lintasan atletik Sriwedari.

Dimulai dari atlet Rizal Bagus Setyo, lalu estafet obor diberikan ke atlet atletik lainnya, seperti Setyo Budi Hartanto, hingga obor APG jatuh ke tangan atlet balap kursi roda Zaenal Aripin. Pawai obor akhirnya digelar dari Stadion Sriwedari menuju Balai Kota Surakarta tepat pukul 07.00 WIB. Gibran, Menteri Sandiaga Uno, dan para artis ikut berlari membawa obor secara bergantian.

Banjir keringat tentu terlihat jelas, namun mereka tetap senang dan bangga karena masyarakat sudah menyemut di sepanjang Jalan Slamet Riyadi menanti kehadiran mereka yang akan melintas.

Lambaian tangan dan teriakan suara penyemangat untuk para peserta torch relay benar-benar terdengar.  Masyarakat yang hadir di acara car free day (CFD) di sepanjang Jalan Slamet Riyadi tentu juga ikut terhibur, karena di belakang rombongan pembawa obor, beberapa kesenian tradisional ikut pentas.

Seperti Reog Kolosal Surakarta, Buto Gedruk, Lembu Suro, hingga Barong Kemamang. Mereka perform, sambil ikut jalan santai mengikuti arak-arakan pawai obor APG yang tengah menuju ke Balai kota.

Antusiasme masyarakat untuk menonton pagelaran akbar olahraga untuk atlet berkebutuhan khusus ini memang cukup tinggi. Dari beberapa kota yang dikunjungi, pembawa obor yang tengah berlari menuju titik yang dituju, jelas selalu jadi pusat perhatian. Khusus torch relay di Kota Solo dihadiri ribuan orang, yang tumpah ruah berada di Jalan Slamet Riyadi, Solo, Bertepatan dengan acara Car Free Day (CFD) yang dilintasi para pembawa pawai obor.

 

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia, Sandiaga Uno mengucapkan terima kasih atas sambutan meriah yang diberikan oleh masyarakat Solo.Ia juga meminta masyarakat Solo untuk hadir langsung di Stadion Manahan, pada acara pembukaan.

“Kejuaraan ini nantinya akan diikuti 1.800 atlet dari 11 negara. Mereka siap datang di kejuaraan ini. Tentu harapan kami pariwisata dan perekonomian masyarakat ikut meningkat dengan adanya event ini,” ungkap Sandiaga Uno. Ini jelas bukan event olahraga tingkat internasional pertama yang digelar di Indonesia. Cukup banyak kejuaraan bergengsi yang melibatkan tim atau atlet dari luar negeri yang digelar di Indonesia.

 

Sandiaga Uno mengakui banyaknya event internasional di Indonesia, tentu tujuannya cukup beragam. Salah satu yang utama tentu bisa meningkatkan perekonomian warga, dan tentunya jadi ajang promosi dari pariwisata yang ada di Indonesia.

 

Dia mencontohkan ada 1.800 atlet yang akan tinggal menginap di Kota Solo dua minggu, tepatnya selama pagelaran akbar APG ini digelar. Tentu dari sisi pendapatan penginapan akan lebih besar income-nya, ketimbang wisatawan yang hanya datang sebentar untuk jalan-jalan ke Indonesia. Dampak ekonomi lainnya juga akan terasa, mulai dari kuliner, transportasi, hingga tentunya ke sektor pariwisata.”Jadi digelarnya APG di Indonesia adalah promosi pariwisata yang berkualitas,” tuturnya

“Arahan dari pak presiden (Joko Widodo) juga kalau ada event internasional bisa digelar di negeri ini, tentu harus siap untuk dikawal agar bisa dibawa ke Indonesia penyelenggaraannya. Semoga bisa meningkatkan produk kreatif Indonesia,” harapnya.(AgB).

Leave A Reply

Your email address will not be published.