Cakrawala News
Portal Berita Online

Keren Abis! Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 ada di Gunung Kidul

0

Yogyakarta, Cakrawala.co,- Keren banget! Desa Wisata Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta ( DIY) meraih predikat Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 atau Best Tourism Village dari United Nation World Tourism Organization (UNWTO) di Madrid, Spanyol.

Predikat tersebut telah diumumkan pada Kamis (02/12) waktu setempat. Desa Wisata Nglanggeran masuk nominasi bersama dua desa lainnya yakni Desa Wisata Tete Batu (Provinsi NTB) dan Desa Wisata Wae Rebo (Provinsi NTT).
Tidak main-main. Pada kompetisi ini Nglanggeran harus bersaing dengan 43 desa wisata lain dari seluruh dunia untuk memperebutkan predikat Best Tourism Village. Beberapa desa wisata dari luar Indonesia yang menjadi unggulan seperti Caspala (Argentina), Castelo Rodrigo (Portugal), dan Batu Puteh (Malaysia).

Untuk bisa meraih predikat wisata desa terkeren dunia, harus melalui penialaian sangat ketat meliputi sembilan kriteria dasar :
1. Budaya dan sumber daya alam
2. Promosi dan konservasi sumber daya alam
3. Keberlanjutan ekonomi
4. Keberlanjutan sosial
5. Ketahanan lingkungan
6. Potensi dan pengembangan pariwisata
7. Tata kelola dan prioritas pariwisata
8. Infrastruktur dan konektivitas
9. Kesehatan, keselamatan, dan keamanan

Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Rahardjo saat dihubungi, menyampaikan apresiasi tertinggi kepada pengelola Desa Wisata Nglanggeran mengingat predikat tersebut diraih atas keberhasilan program Community Based Tourism (CBT) atau pemberdayaan masyarakat di daerah destinasi wisata yang diterapkan di Nglanggeran.

“Ini menunjukkan bahwa apa yang dilakukan Desa Wisata Nglanggeran dan masyarakat yang ada di situ bersama stakeholder, sudah sesuai dengan yang harus dilakukan. Sebetulnya dapat penghargaan tertinggi itu bukan tujuan, namun pengakuan. UNWTO telah mengakui Desa Nglanggeran tekah menerapkan metode yang tepat untuk CBT-nya,” katanya.

Menurut Singgih, keberhasilan Desa Wisata Nglanggeran dengan penerapan CBT, sepatutnya menjadi contoh bagi desa wisata lain untuk dapat mengembangkan desanya seperti Nglanggeran.

“Ya mempertahankan keaslian budaya, masyarakatnya, yang selalu melestarikan lingkungan dan memberdayakan masyarakat termasuk kolaborasi dengan stakeholder baik pariwisata maupun bukan,” tambah Singgih.

Selain itu, pengembangan pariwisata yang ada di Nglanggeran, menurut Singgih, telah menunjukkan contoh pola pengembangan quality tourism.

“Desa wisata tidak menetapkan jumlah kunjungan wisatawan, namun dapat menentukan capaian atau target ekonomi tertinggi tanpa mematok jumlah wisatawan. Termasuk penguatan daya tarik wisata, sehingga menambah masa length of stay untuk tinggal di desa wisata yang ada di sana,” ujar Singgih.

Beberapa cara yang dilakukan Nglanggeran, kata Singgih, misalnya seperti penguatan story telling atau narasi untuk paket wisata, tapi ekonomi kreatifnya juga dimunculkan. “Misalnya cokelat Nglanggeran, peternakan kambing yang memproduksi susu, ini bisa jadi daya tarik yang bagus,” lanjutnya.

Dengan disandangnya predikat sebagai Desa Wisata Terbaik Dunia, Nglanggeran akan semakin dikenal di kancah global.

“Sebelumnya desa ini telah mendapatkan predikat sebagai desa wisata terbaik di level ASEAN. Sekarang terkenalnya versi UNWTO, tentu akan mengglobal. Saya yakin jika situasi membaik, kunjungan wisatawan ke Nglanggeran akan semakin tinggi. Ini akan berdampak pada perbaikan ekonomi,” terang Singgih.

Kemungkinan terjadinya lonjakan wisatawan di Nglanggeran, akan diatur atau di-manage secara mandiri oleh Nglanggeran.

“Saya kira sistem reservasi sudah mulai diberlakukan, sehingga caring capacity tidak akan terganggu. Ini yang kemudian kelestarian alam dapat selalu terjaga di sana. Kini ada 130 lebih desa wisata di DIY dengan berbagai macam kategori. Kemarin sudah dibuktikan ada 4 desa wisata yang masuk dalam 50 desa wisata terbaik di Indonesia. Cikal bakal seperti Nglanggeran dan Pentingsari akan menjadi role model, sehingga memungkinkan munculnya desa wisata lain dengan konsep serupa,” ujar Singgih.

Adapun beberapa upaya yang dilakukan untuk dapat mewujudkannya misalnya penguatan kelompok sadar wisata (pokdarwis), pembinaan dan pelatihan SDM yang ada di desa wisata, pendampingan untuk lebih mendorong adanya paket wisata yang terintegrasi antara satu dengan lainnya.

“Juga pengembangan produk wisata yang dihasilkan warga sekitar supaya quality tourism betul-betul dirasakan oleh wisatawan. Tujuannya untuk memberikan pengalaman mendalam tentang kunjungan dan kesan mendalam ke desa wisata tersebut,” tambahnya.

Singgih berharap, capaian prestasi Desa Wisata Nglanggeran akan menginspirasi desa wisata lain untuk memberikan layanan terbaik kepada wisatawan yang dapat memberikan cultural experience.

Sehingga desa wisata akan turut memperkenalkan budaya lokal Yogyakarta ke dunia luar. (gon)

Leave A Reply

Your email address will not be published.