Cakrawala News
Portal Berita Online

Giuseppe Paterno, Mahasiswa Tertua di Italia Lulus di Usia 96 Tahun

0 28

PALERMO, ITALIA, Cakrawala.co – “Your are never too old to learn” atau Tidak ada kata tua untuk belajar. Hal ini nyata terbukti dilakukan oleh Giuseppe Paterno. Diusianya yang ke-96 tahun, ia telah  lulus berbagai ujian dalam hidup – masa kecil yang miskin, perang, pandemi covid-19- kini dinobatkan sebagai Sarjana Italia Tertua .

Minggu ini, mantan pekerja kereta api melangkah maju untuk menerima Ijasah Universitasnya dan karangan bunga tradisional laurel yang diberikan kepada siswa Italia ketika mereka lulus. Riuh tepuk  tangan oleh keluarga, guru dan sesama siswa lebih dari 70 tahun lebih muda darinya pun menyambutnya.

“Saya orang normal, seperti orang lain umumnya,” kata Giuseppe, ketika ditanya bagaimana rasanya lulus begitu terlambat. “Dalam hal usia, saya telah melampaui semua yang lain tetapi saya tidak melakukannya untuk ini.”

ads bukopin

Menginjak usia 90 ketika mendaftar untuk mendaftarkan program dalam Sejarah dan Filosopi pada University of Palermo. Giusepppe menyukai buku tetapi selama hidupnya tidak memiliki kesempatan untuk Kuliah.

Katanya, “Baik, Sekarang atau tidak sama sekali,”dan pada tahun 2017, Giuseppe memutuskan untuk mendaftakan dirinya,” kisah Giuseppe kepada Reuters pada apartemennya di Kota Sisilia, Palermo.

“Saya mengerti bahwa ini terlalu lambat untuk mendapat gelar dalam waktu tiga tahun tapi saya yakin pada diri saya sendiri, mari kita buktikan jika saya mampu melakukannya.”

Rabu, (29/07/2020), Giuseppe lulus pertama di kelasnya dengan penghormatan tinggi, mendapat pujian-pujian dari Pembimbing Universitas, Fabrizio Micari.

Tumbuh dalam keluarga miskin di Sisilia pada tahun-tahun sebelum masa Depresi Hebat, Gieseppe hanya mengenyam sekolah dasar. Dia bergabung dengan angkatan laut dan bertugas selama Perang Dunia Kedua sebelum melanjutkan untuk bekerja di kereta api saat dia menikah dan membesarkan dua anak.

Dalam masyarakat yang berfokus pada pembangunan kembali setelah perang, pekerjaan dan keluarga adalah prioritas, tetapi Giuseppe selalu menyimpan keinginan untuk melangkah lebih jauh , untuk belajar dan lulus dari sekolah menengah pada usia 31,.

“Pengetahuan itu seperti koper yang saya bawa, itu harta karun,” katanya.

Sebagai seorang mahasiswa, ia mengetengahkan esainya pada mesin tik manual yang diberikan ibunya ketika ia pensiun dari kereta api pada tahun 1984. Dia menjauhkan diri dari Google demi buku-buku cetak dan tidak tergoda oleh pesta-pesta mahasiswa tengah malam teman-teman sekelasnya yang berusia 20 tahun- yang menyambutnya dengan hangat di upacara kelulusan.

“Anda adalah contoh untuk siswa yang lebih muda,” Profesor Sosiologinya, Francesca Rizzuto, mengatakan kepadanya setelah ia lulus ujian lisan terakhir pada bulan Juni.

Paterno mengaku sedikit gelisah dengan panggilan video yang menggantikan pengajaran di kelas selama penutupan coronavirus, tetapi mengatakan dia tidak tertunda oleh penyakit itu sendiri setelah perang dan segala hal lain yang telah dia lalui dalam hidup.

“Semua itu memperkuat kami, semua teman sebangku, semua yang masih hidup,” katanya. “Itu tidak benar-benar membuat kita takut.”

Adapun apa yang dia rencanakan untuk dilakukan selanjutnya, dia bilang dia tidak akan berhenti sekarang dia sudah lulus.

“Proyek saya untuk masa depan adalah mengabdikan diri saya untuk menulis; Saya ingin meninjau kembali semua teks yang saya tidak punya kesempatan untuk mengeksplorasi lebih lanjut. Ini adalah tujuan saya.” (sdk)

Leave A Reply

Your email address will not be published.