Cakrawala News
Portal Berita Online
Banner Sky Kiri
Banner Sky Kanan

Diprediksi Malam Ini Penumpang di Pelabuhan Merak Padat

CILEGON-BANTEN, CAKRAWALA.CO,- PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) optimistis layanan arus liburan Tahun Baru 2018 berjalan aman, dan lancar, khususnya di lintasan Merak-Bakauheni dan Ketapang-Gilimanuk yang diperkirakan terjadi peningkatan baik arus kendaraan dan penumpang mulai Kamis (28/12) malam ini hingga Jumat (29/12) besok.

Pada Kamis (28/12) pagi hingga siang ini penumpang pejalan kaki, roda dua dan roda empat mengalir normal. Diikuti juga dengan truk dan angkutan berat lainnya menyusul pembatasan operasi truk dan kendaraan berat berukuran diatas 3 sumbu di jalan tol yang akan dimulai pada Jumat (29/12) pukul 00.00 malam ini.

GM PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Cabang Merak Fahmi Alweni mengatakan, kondisi di pelabuhan Merak saat ini relatif sepi, namun untuk trafik penumpang pejalan kaki, roda dua dan mobil pribadi mulai mengalir.

“Malam ini, diperkirakan trafik truk akan mengalami peningkatan karena pembatasan aktivitas kendaraan berat berukuran atas 3 sumbu mulai pukul 00.00. Untuk trafik penumpang, roda dua dan empat diperkirakan akan mulai naik  besok. Kami optimis puncak arus liburan Tahun Baru berjalan lancar dan terlayani dengan baik,” ujar Fahmi, Kamis (28/12).

Berdasarkan data Posko Merak, pada H+2 total penumpang yang menyeberang dari Merak mencapai 34.710 orang, yang terdiri dari pejalan kaki sebanyak 6.923 orang, dan penumpang di dalam kendaraan sebanyak 27.787 orang .

Adapun total kendaraan 7.171 unit, yang terdiri dari sepeda motor sebanyak 999 unit , kendaraan kecil penumpang sebanyak 2.959 unit , dan jumlah kendaraan roda empat/lebih mencapai 6.172 unit.

Sama halnya saat menghadapi puncak arus angkutan Natal, manajemen telah mempersiapkan skenario layanan penyeberangan untuk menggunakan armada berukuran besar dan percepatan waktu bongkar muat kapal dari normal 60 menit menjadi 30 menit saat terjadi kondisi sangat padat.

“Trafik relatif masih normal hari ini, namun kita antisipasi pada Jumat (29/12) besok akan terjadi peningkatan khususnya di mobil pribadi dan penumpang pejalan kaki. Kita siap maksimalkan 6 dermaga dengan 34 unit kapal. Jika terjadi lonjakan signifikan, kembali kita gunakan kapal-kapal berukuran besar untuk meminimalisir antrian,” jelasnya.

Fahmi memastikan kapasitas kapal terpasang di Pelabuhan Merak sangat memadai dalam pelayanan arus liburan Natal dan Tahun Baru 2018. Mengacu pada karakteristik tahun lalu, dipastikan tren tahun ini tidak jauh berbeda.

Untuk tanggal 28 Desember 2017, dengan proyeksi jumlah kendaraan sebanyak 12.390 ribu unit, kapasitas kapal terpasang  mencapai 19.510 unit. Sedangkan tanggal 29 Desember 2017, dengan proyeksi jumlah kendaraan sebanyak 13.290 unit kendaraan, kapasitas kapal terpasang mencapai 19.740 unit kendaraan.

Sementara itu dari lintasan Ketapang-Gilimanuk yang mengoperasikan total 32 unit kapal, dilaporkan saat ini situasi arus relatif lancar, tidak ada antrian. “Kendaraan yang datang langsung masuk kapal. Nanti malam diprediksikan arus masih normal dan mengalir,” tutur Elvi Yoza, GM PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Cabang Ketapang.

Pada H+2 Pelabuhan Ketapang telah menyeberangkan 28.601 orang penumpang, 1.826 unit roda dua dan 4.628 unit roda empat.

Sedangkan Pelabuhan Gilimanuk telah menyeberangkan 27.253 orang penumpang, 2.878 unit roda dua dan 4.272 unit roda empat.

Secara total, dari Senin (18/12) atau H-7 hingga H+3 Natal atau Rabu (28/12)  pagi, tercatat jumlah penumpang yg telah menyeberang dari Ketapang mencapai 277.277 orang penumpang atau turun sebesar 7% dari jumlah tahun lalu yaitu sebesar 299.606 orang.

Sedangkan di Pelabuhan Gilimanuk, 270.086 orang penunpang telah menyeberang ke Pulau Jawa atau naik sebesar 4% dari jumlah tahun lalu yaitu 259.407 orang. Roda dua tercatat 22.863 unit atau mengalami kenaikan sebesar 10% dari tahun sebelumnya yaitu 20.761 unit. Sedangkan roda empat tercatat sebesar 41.252 unit atau naik sebesar 3 % dari sebelumnya yaitu 40.080 unit.

Facebook Comments
%d bloggers like this: