Cakrawala News
Portal Berita Online

Diduga Melakukan Manipulasi Data Pasien COVID-19, Ini Jawaban RSUD Sidoarjo

0 705

SIDOARJO, CAKRAWALA.CO – Dugaan penggelembungan data pasien Covid-19 di sejumlah rumah sakit rujukan Covid-19 termasuk di RSUD Sidoarjo diklarifikasi oleh Direktur RSUD Sidoarjo dr. Atok Irawan.
Ia menegaskan jika tidak ada manipulasi maupun kecurangan soal data pasien Covid-19. Hal itu karena setiap data pasien positif Covid-19 selalu dilaporkan ke Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo maupun ke pihak satgas Covid-19 Propinsi dan Dinkes Propinsi Jawa Timur.

“Kami sudah berkomunikasi dengan Dinkes Sidoarjo, ada kesalahan data di Dinkes Sidoarjo. Bahkan saya sudah lakukan klarifikasi ke Kapolresta Sidoarjo, bahwa data adanya pengelembungan tersebut tidak benar. Sebab data pasien Covid-19 selalu kita laporkan ke pihak terkait. Rumah sakit rujukan covid-19 di Jawa Timur juga terhubung dalam sebuah jaringan dan dapat di update secara real time,” tutur Atok, Kamis 15 Oktober 2020.

Atok menambahkan jika pihaknya menduga adanya kesalahan data di Dinkes Sidoarjo yang tak merujuk pada data real time. “Saya melihat ada kesalahan data yang dilaporkan Dinkes Sidoarjo beberapa waktu laulu. Kemungkinan data pasien dilaporkan agak telat sehingga menumpuk datanya saat dilaporkan. Kalau pihak Rumah Sakit rujukan Covid setiap harinya kita selalu melaporkan data pasien yang dirawat maupun pasien yang sudah pulang. Ya mungkin Dinkes Sidoarjo tidak melihat email atau laporan kami, sehingga Dinkes Sidoarjo menyimpulkan sendiri. Data setiap hari kami kirim kok, dan itu valid,” Imbuh Atok.

ads bukopin

Atok menambahkan, rumah sakit rujukan covid-19 secara penuh kesadaran memenuhi tanggungjawabnya untuk melayani kesehatan seluruh masyarakat baik pasien Covid- 19 dan non-Covid-19 dengan segala risiko tinggi pada berbagai aspek baik kesehatan maupun non kesehatan.

“Dalam memberikan pelayanan kesehatan bagi pasien Covid-19, rumah sakit memegang teguh dan melaksanakan pelayanan kesehatan berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan dan protokol kesehatan yang ditetapkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah, dalam hal ini Kementerian Kesehatan dan pihak berwenang lainnya,” tegas Atok Irawan.

Perlu diketahui, dugaan adanya manipulasi data pasien Covid-19 tersebut terungkap saat jajaran Forkopimda Sidoarjo melakukan kunjungan ke RSUD Sidoarjo beberapa hari lalu. Dugaan penggelembungan data pasien Covid-19 yang dilakukan rumah sakit rujukan di Sidoarjo ini diketahui berawal dari kecurigaan tiga pilar Kamtibmas, yakni Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Sumardji, Kodim 0816 Sidoarjo Letkol Inf Mohammad Iswan Nusi, dan Kajari Sidoarjo, Setiawan Budi Cahyono.

Saat itu mereka sidak ke RSUD Sidoarjo dan rumah sakit rujukan lain di Kota Delta. Di sana, mereka mendapatkan fakta bahwa ada pasien positif Covid-19 yang tidak dirawat tetapi dilaporkan ke Dinas Kesehatan sedang melakukan perawatan. Bahkan Kapolresta Sidoarjo, Kombes Pol Sumardji meminta data jumlah pasien Covid-19 yang sebenarnya kepada Dinas Kesehatan dan rumah sakit rujukan lainnya, lantaran ada pasien yang sudah meninggal tetapi masih tercatat di data covid-19 di Kabupaten Sidoarjo.

Selain itu, pasien positif Covid-19 yang tidak dilakukan perawatan, namun terdata sebagai pasien yang dirawat di rumah sakit. Setiap hari, penambahan pasien cukup banyak ternyata pasien dari luar daerah dan dimasukkan sebagai data pasien Covid-19 Sidoarjo, sehingga dari situlah, Sidoarjo tak bisa beranjak dari zona oranye penyebaran covid-19. (Win)

Leave A Reply

Your email address will not be published.